Empat Kali Ferran Bisa Menjadi Pemain Madrid

Jalur Ferran Torres dan Real Madrid dikutuk untuk menyeberang. Penyerang City telah membangkitkan minat orang kulit putih selama bertahun-tahun, hampir sejak dia mulai menendang bola. Sampai empat kali dia sudah bisa memakai baju putih.

Yang pertama adalah ketika dia berusia Alevín (10 tahun). Dia terlalu muda dan keluarganya menganggap bahwa lebih baik melanjutkan di lingkungannya. Yang kedua, tak lama kemudian, di Kadet. Di sana, ya, ada opsi nyata untuk melihatnya mengenakan kaus Madrid (pemain selalu tertarik pada opsi itu), tetapi pendapat salah satu yang bertanggung jawab atas tambang Madrid menghentikan segalanya: dia mengatakan kepadanya bahwa dia ingin melakukannya tanda dia menjadi …. Sisi kanan! Ferran datang untuk mengunjungi Valdebebas, tetapi dia tidak menyukai rencana bermain sebagai pemain sayap dan lebih memilih untuk melanjutkan di Valencia.

Pada 2017 ada lagi kemungkinan yang sangat nyata bahwa dia akan datang ke Madrid. Di usianya yang baru 17 tahun, ia mulai tampil di tim utama Valencia dan tampil memukau di Piala Dunia U-17 di India. Klausulnya hanya 8 juta, tetapi tim putih tidak mengambil langkah dan Valencia bergerak cepat: mereka menjadikannya kartu tim utama. Itu mengaktifkan opsi dalam kontraknya di mana klausulnya secara otomatis berubah dari 8 menjadi 25 juta euro. Madrid, menghadapi kenaikan itu, memutuskan untuk menunggu untuk melihat evolusinya.

Terakhir kali Ferran dan Madrid berpapasan adalah pada tahun 2020. Dengan hanya satu tahun di kontraknya di Valencia, dia memutuskan untuk pergi karena dia tidak yakin dengan proyek olahraga. Klub kulit putih menghubungi lingkungan mereka, tertarik dengan situasinya, tetapi krisis yang disebabkan oleh pandemi menyebabkan musim panas itu mereka tidak melakukan pengeluaran apa pun untuk transfer. Mereka ingin Ferran bertahan selama satu tahun dan bebas, tetapi pesepakbola tidak ingin tinggal di klub yang telah melatihnya di lingkungan yang tidak bersahabat untuk bebas. Dia pergi ke City dan memarkir opsi Madrid, meskipun tidak, jauh dari itu, berhenti total.

Persaingan di Kota

Ferran, seperti halnya Tim Nasional, tampil setiap kali dia memiliki menit bermain di City (tiga gol dalam tujuh pertandingan musim ini). Masalahnya adalah persaingan yang kuat dalam serangan (Foden, Grealish, Gabriel Jess, Sterling …) membuat kontinuitas menjadi sulit. Situasi ini sulit untuk diperpanjang dalam waktu dan seseorang yang menyerang harus pergi. City mendapatkan Ferran dengan harga yang wajar (23 juta tetap dan 12 dalam variabel), jadi hal yang logis adalah, jika dia pergi, dia tidak meminta jumlah yang terlalu tinggi untuk transfernya.